Ini Tarif Baru Perumda Air Minum Duasudara Bitung, Alfred Salindeho: Paling Rendah se-Sulut

Bitung, VivaSulut.com – Perumda Air Minum Duasudara Kota Bitung melakukan penyesuaian tarif air untuk ribuan pelanggannya. Penyesuaian dilakukan karena tarif air di Kota Bitung tergolong paling murah se-Sulawesi Utara (Sulut).

Penyesuaian tarif ini diawali dengan sosialisasi yang dilaksanakan manajemen Perumda di Aula Kantor Kecamatan Madidir dipimpin irektur Perumda Air Minum Duasudara Kota Bitung, Alfred Salindeho, Selasa (23/4/2024).

Read More

“Kami melakukan penyesuaian karena memang tarif kita paling rendah di Sulut. Silahkan di cek, di daerah lain pasti tarifnya lebih tinggi,” kata Alfred.

Di hadapan perangkat kelurahan dan perwakilan masyarakat Kecamatan Madidir, Alfred menyampaikan penyesuaian tarif berlaku untuk seluruh kategori pelanggan Perumda Air Minum Duasudara. Dan khusus untuk pelanggan mayoritas yang notabene masyarakat Kota Bitung pada umumnya, tarif baru yang ditetapkan sebesar Rp 5.920.

“Sebelumnya cuma Rp 5.320 dan sekarang naik Rp 600 menjadi Rp 5.920. Tapi kalau dikonversi ke liter, berarti kenaikannya cuma Rp 6 per liter. Jadi sangat-sangat bisa dijangkau oleh pelanggan,” katanya.

Penyesuaian tarif ini lanjut Alfred, tentu akan berdampak pada beberapa aspek, termasuk kualitas pelayanan yang diberikan kepada pelanggan. Ia memastikan Perumda Air Minum Duasudara akan terus berbenah agar bisa lebih maksimal melayani kebutuhan masyarakat.

“Penyesuaian tarif yang dilakukan wajib diikuti dengan pelayanan yang semakin baik. Karena itu kami mohon kerjasama dan pengertiannya. Ini semua berhubungan dengan hak dan kewajiban kita masing-masing,” katanya

Dalam kesempatan tersebut, Alfred juga menginformasikan terkait kondisi yang dialami Perumda Air Minum Duasudara akhir-akhir ini. Ia memohon maaf ke masyarakat jika beberapa waktu terakhir pelayanan air bersih agak terganggu.

Ia mengungkap ada sejumlah pipa yang bocor sehingga berdampak pada pelayanan ke pelanggan. Pipa-pipa itu bocor akibat banjir bandang yang terjadi dua kali dalam dua bulan terakhir di Kota Bitung.

Selain itu, dalam kesempatan dimaksud Alfred dan jajaran juga menerima masukan serta aduan dari masyarakat. Diantaranya soal pelibatan perangkat kelurahan dalam mendata pelanggan untuk kepentingan penagihan rekening air, serta adanya sejumlah sambungan liar.

Alfred tidak sendiri turun di sosialisasi. Ia didampingi Dewan Pengawas Jeffry Wowiling, Manajer Umum Joubert Kussoy, serta Asisten Manajer Umum Oudy Lumingkewas. Mereka ditemani oleh Camat dan Sekretaris Camat Madidir, Handry Enoch dan Sammy Tampubolon.

Kecamatan Madidir menjadi lokasi kedua pelaksanaan sosialisasi oleh Perumda Air Minum Duasudara. Sebelumnya, Jumat lalu kegiatan serupa sudah diadakan di Kecamatan Maesa. Dan untuk kecamatan lain nanti akan menyusul setelah ini.

(redaksi)

Related posts